Sastra Budaya › Puisi


Adakah Rindu

Jumat, 14/06/2019 WIB | Oleh : Iko Juhansyah

Adakah rindu

Dari jiwa-jiwa yang tangguh dulu

Dari potongan tubuh yang mulai terberai

Dari darah-darah merah yang mulai membiru

 

Adakah rindu

Dari kisah yang mulai tak seindah bait-bait kenangan dulu

Dari celoteh demi celotehan sang guru

Dari tawa lepas, amarah membeludak dan sedih merengek

 

Adakah rindu

Akan ruangan kecil yg dulu bak rumah tempat melepas letih

Akan suara berisik, gemuruh saat duduk memperdebatkan sebuah kosa kata

 

Tidak, tidak

Bukan tidak rindu

Hanya saja sedang meramu bingkisan cinta dan kasih agar rindu semakin indah

Bukan tidak rindu, hanya saja sedang menikmati pelangi agar rindu semakin bewarna.